Elemen HTML ditentukan oleh tag awal. Jika sebuah elemen berisi konten, maka wajib diakhiri dengan tag penutup, di mana nama elemen tersebut didahului oleh garis miring seperti yang ditunjukkan di bawah ini dengan beberapa tag:

Tag Pembuka Konten Tag Penutup
<p> Ini adalah konten paragraf. </p>
<h1> Ini adalah konten judul. </h1>
<div> Ini adalah konten pembagian. </div>
<br />

Jadi di sini <p> ​​…. </ p> adalah elemen HTML, <h1> … </ h1> adalah elemen HTML lain. Ada beberapa elemen HTML yang tidak perlu ditutup, seperti elemen <img … />, <hr /> dan <br />. Ini dikenal sebagai void element.

Dokumen HTML terdiri dari cabang-cabang elemen-elemen ini dan elemen ini menentukan bagaimana dokumen HTML harus dibangun, dan jenis konten apa yang harus ditempatkan di bagian mana dari dokumen HTML.

Tag HTML vs. Elemen

Elemen HTML ditentukan oleh tag awal. Jika elemen mengandung konten, maka elemen tersebut harus diakhiri dengan tag penutup.

Misalnya, <p> adalah penanda dimulainya sebuah paragraf dan </p> adalah tag penutup pada paragraph tersebut tetapi  <p> ​​Ini adalah paragraf </p> adalah elemen paragraf.

Elemen HTML Bersarang

Dalam HTML, diizinkan menulis satu elemen HTML di dalam elemen HTML lain:

Contoh :


<! DOCTYPE html>

<html>
   <head>
       <title> Cotoh Elemen HTML Bersarang</title>
   </head>

   <body>
       <h1> Ini adalah <i> cetak miring  </i> heading </h1>
       Ini adalah <u> garis bawah</u> paragraf 
   </body>

</html>

Kode ini akan menampilkan hasil sebagai berikut:

Ini adalah cetak miring   heading

Ini adalah garis bawah paragraf

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.